Home Koroner PERKEMBANGAN KEDOKTERAN KARDIOLOGI DI INDONESIA
PERKEMBANGAN KEDOKTERAN KARDIOLOGI DI INDONESIA PDF Cetak Surel
Ditulis oleh Administrator   
Kamis, 07 Agustus 2008 20:11

Perkembangan Kedokteran  Kardiologi di Indonesia

Dalam 50 tahun terakhir, perkembangan Ilmu kardiologi terutama ilmu kardiologi Invasif, pacu jantung dan elektrofisiologi sungguh sangat pesat. Prosedur invasif di bidang kardiologi yang mulanya hanya digunakan untuk kepentingan riset menunjang konsep patofisiologi, tetapi pada akihirnya berkembang untuk tindakan diagnostik dan terapetik.

Layanan Pendidikan Dokter Spesialis dan Pendidikan Lanjutan di Bidang Kardiologi Tindakan diagnostik (angiografi koroner) dan terapetik di bidang koroner (intervensi koroner perkutan, Percutaneos Coronary Intervention, PCI), saat ini merupakan tindakan baku untuk tatalaksana penyakit jantung koroner . Beberapa faktor yang mempengaruhi percepatan jumlah tindakan adalah prevalensi penyakit jantung yang tingi di negara maju, kelompok umur tua yang makin banyak, bertambahnya insidens diabetes melitus, obesitas dan teknik tindakan yang makin baik. Diperkirakan lebih dari 1juta tindakan PCI di lakukan hanya di Amerika saja, dan jumlah tersebut akan semakin meningkat. Tidak hanya PCI yang mengalami kemajuan bermakna, tetapi tindakan invasif non koroner pun mengalami kemajuan yang sangat pesat. Balonisasi katup mitral pada penderita stenosis mitralis (Percutaneous Transvenous Mitral Commissurotomy, PTMC) telah dilakukan sejak tahun 1984 oleh Inoue dkk. Demikian pula Ballon Pulmonal Valvuloplasty pada penderita stenosis pulmonal. Di Indonesia prosedur ini dilakukan pertama kali pada tahun 1987 oleh Rahman dkk. Intervensi non bedah untuk menutup pirau, antara lain penutupan duktus arteriossus persisten (Patent Ductus Arteriousus, PDA), defek septum atrium (Atrial Septal Defect, ASD), defek septum ventrikel (Ventricular Septal Defect, VSD),menggunakan alat penutup dari anyaman nitinol, juga mengalami perkembangan pesat. Angka keberhasilan prosedur-prosedur ini sangat tinggi dan komplikasinya semakin rendah. Disamping itu, pacu jantung juga mengalami perkembangn yang menakjubkan. Pada awal tahun enam puluhan pacu jantung bersifat sangat sederhana, dengan entik fisis yang besar. Saat ini bentuk fisis semakin kecil, sehingga hanya diperlukan tindakan bedah minor untuk memasangnya, namun mempunyai kemampuan yang luar biasa, Indikasinya pun semakin berkembang, tidak hanya untuk bradikardia, tetapi juga untuk penyakit jantung tertentu seperti gagal jantung dan pencegahan kematian jantung mendadak. Tidak kalah pentingnya adalah perkembangan intervensi elektrofisiologi (ablasi kateter untuk takikardia). Tindakan ini merupakan satu-satunya terapi kuratif dalam bidang kardiologi. Takikardia Supraventrikular ( Supraventricular tachycardia, SVT), sindromWolf Parkinson White,flutter atrium, takikardia atrium, beberapa takikardia ventrikular, dan fibrilasi atrium telah dapat disembuhkan melalui prosedur ini.Angka keberhasilan ablasi kateter semakin tinggi, dan komplikasinya sangat rendah dengan angka kematian mendekati nol.. Tindakan ablasi kateter untuk pasien SVT dilakukan pertama kali di Indonesia pada tahun 1992 oleh penulis dan untuk takikardia ventrikular pada tahun 1996. Cardiac Resynchronization Therapy (CRT) untuk pasien gagal jantung dengan QRS lebar, telah pula dimulai penulis pada tahun 2000. Dengan makin berkembangnya tindakan intervensi kardiologi non bedah, maka tidak mengherankan bahwa minat untuk menjadi ahli kardiologi intervensi semakin tinggi. Di negara-negara maju, untuk menjadi seorang ahli intervensi harus melawati proses yang cukup panjang. Di Australia dan negara-negara Persemakmuran misalnya, pendidikan kardiologi lanjutan ini dikelola oleh perkumpulan dokter ahli (Royal Australian College of Physician). Perkembangan Kardiologi Intervensi di Indonesia Perkembangan kardiologi intervensi di Indonesia tidak lepas dari peran beberapa dokter ahli seperti Otte J Rachman dan Teguh Santoso, yang boleh dikatakan sebagai poiner di bidang tersebut. Pada tahun 1987 secara terpisah mereka mulai memperkenalkan PCI. Pemasangan pacu jantung dilakukan pertama kali pada tahun 1974, oleh para bedah ahli jantung yaitu Soerarso Hardjowasito dkk. PCI semakin berkembang pesat terutama sejak tersedianya stent pada sekitar tahun 1994, dan obat anti platelet yang sangat kuat seperti ticlopidine, clopidogrel, dan GP IIb/IIIa pada akhir dekade 1990, sehingga PCI menjadi relatif mudah dan aman . Meskipun bebagai tindakan intervensi yang sulit ini sudah dapat dilakukan di Indonesia, namun jumlahnya masih terlalu sedikit bila dibandingkan dengan negara-negara maju, bahkan dengan negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia dan Thailand. Ada beberapa sebab yang mendasari, yaitu: Masalah ekonomi, sebagian besar masyarakat kita mampu membiayai intervensi non bedah tersebut. Asuransi kesehatan yang belum memadai. Saat ini hanya pegawai negeri dan keluarga sangat miskin saja yang mempunyai asuransi kesehatan. Itupun tidak dapat memberikan cakupan biaya yang diinginkan seperti untuk pemasangan ICD, pacu jantung kamar ganda dan lain sebagainya. Jumlah rumah saklit yang mempunyai fasilitas untuk tindakan invasif masih sangat sedikit ( hanya sekitar 17 rumah sakit di seluruh Indonesia, sedangkan di Amerika ada sekitar 2000 rumah sakit) Jumlah dokter yang kompeten di bidang kardiologi intervensi masih sangat sedikit. Di Indonesia ada sekitar 410 dokter ahli penyakit jantung, tetapi jumlah yang kompeten di bidang invasif tidak lebih dari 50 orang, dan lebih kurang dari 20 orang diantaranya mempunyai kompetensi di bidang kardiologi intervensi, sementara ahli elektrofisiologi hanya ada 3 orang saja . Yang menjadi masalah adalah, belum ada standarisasi mengenai kompetensi di bidang yang relatif masih baru. Walaupun perkumpulan dokter ahli sudah mempunyai kolegium, namun aturan mengenai bagaimana memperoleh keahlian di bidang ini dan bagaimana tatacara akreditas, masih belum jelas benar. Sementara itu Undang-Undang Praktik Kedokteran sudah menghadang didepan kita. Sebenarnya besar minat dokter ahli jantung muda untuk menjadi ahli kardiologi intervensi, namun fasilitas rumah sakit untuk pendidikan lanjutan masih sangat terbatas. Satu-satunya rumah sakit yang memadai untuk pendidikan kardiologi lanjutan seperti ini hanya di Pusat Jantung National-Harapan Kita. Pendapat ini didasari pada kenyataan bahwa, aktifitas PCI pertahun mencapai + 1500 kasus, pemasangan pacu jantung +150 kasus, intervensi elektrofisiologi + 150 kasus, dan intervensi pediatrik + 100 kasus, serta tindakan invasif keseluruhan yang mencapai lebih dari 5000 kasus per tahun. Oleh karena itu, tidak mengherankan kalau beberapa dokter ahli jantung muda lebih memilih untuk belajar ke luar negeri. Sayangnya proses adaptasi dan akreditasi bagi mereka yang telah menjalani training intervensi di luar negeri, praktis belum ada. Pendidikan Kardiologi Intervensi di Indonesia Di negara-negara maju seperti di Australia, untuk menjadi dokter ahli jantung, paling tidak harus melalui 2 tahap pendidikan (Junior Registrar dan Senior Registrar) yang masing-masing lamanya 3 tahun. Untuk pendidikan tahap pertama dan kedua, calon peserta harus lulus ujian nasional yang diselenggarakan oleh perkumpulan dokter ahli. Berdasarkan tanda kelulusan tersebut calon peserta dapat mengajukan lamaran ke rumah sakit yang mudah diakreditasi (hospital based) untuk menjalani program pendidikan (fellowship). Selama pendidikan peserta program tidak diperbolehkan untuk praktek, tetapi rumah sakit memberi gaji. Jadi, peserta program pendidikan tidak mengeluarkan biaya apapun, inilah keuntungan dari sistem hospital based. Keuntungan lainnya adalah jumlah lahan pendidikan bisa lebih banyak dan jumlah peserta program dapat dikontrol oleh perkumpulan dokter ahli. Sedangkan kerugiannya adalah jumlah pendidik dan rumah sakit yang diakreditasi harus memadai. Di Indonesia, pendidikan dokter spesialis pada umumnya dan dokter spesialis jantung dan pembuluh darah khususnya ,hanya dilakukan di universitas (university based). Untuk spesialis jantung dan pembuluh darah praktis hanya dilakukan di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta dan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, Surabaya, meskipun ada upaya untuk memperluas pendidikan ke beberapa universitas. Lama pendidikan sekitar 5 tahun, dan tiap tahun setiap universitas menerima sekitar 10 sampai 15 orang dokter untuk dididik. Perbedaan konsep pendidikan kedokteran spsesialis antara negara maju dan negara kita adalah : di negara maju, seperti diuraikan diatas, peserta program dianggap bekerja di rumah sakit (bertanggung jawab kepada rumah sakit dimana mereka bekerja, meskipun mereka tetap belajar dari para staf senior), sedangkan di negara kita peserta program pendidikan benar-benar hanya dianggap belajar. Dengan sistem seperti ini wajar jika mereka harus membayar, yang kadang-kadang terlampau mahal untuk ukuran orang-orang tertentu. Disamping itu, peserta program lebih banyak bertanggung jawab kepada universitas / fakultas dibanding kepada rumah sakit. Pendidikan dokter ahli (spesialis I) dilakukan oleh Universitas melalui Universitas kedokteran cq Departemen terkait. Didalam perkumpulan dokter ahli, juga tedapat kolegium yang salah satu tugasnya mengurusi pendidikan spesialis I. Anggota kolegium, umunya juga berperan sebagai pengelola pendidikan kedokteran spesialis di Universitas, sehingga praktis ada semacam comflict of interest. Pendidikan keahlian yang lebih spesifik seperti kardiologi intervensi, elektrofisiologi dan pacu jantung di Indonesia belum diatur, atau boleh dikatakan belum ada. Padahal antusiasme para dokter ahli jantung muda untuk menjadi ahli kardiologi intervensi ataupun elektrofisiologi demikian besar. Di sisi lain, ada beberapa rumah sakit yang berpotensi dan berpeluang untuk dijadikan tempat belajar. Permasalahan ini perlu dipikirkan bersama. Akankah konsep university based seperti yang berlangsung selama ini ( peserta program diharuskan membayar) tetap dipertahankan ataukah kita berpaling mengikuti negara-negara maju yang menganut konsep hospital based. Sumber : Muhammad Munawar. Jurnal Kardiologi Indonesia. Januari 2007.
Terakhir Diperbaharui pada Selasa, 08 September 2009 03:31
 

MALALARADIO 105.2 FM